Ternyata Ini Perbedaan Antara Hemat dan Pelit

Ternyata Ini Perbedaan Antara Hemat dan Pelit

Di era yang penuh dengan naiknya harga dan sulitnya mengatur budget ini, para ahli keuangan akan dengan senang hati memberikan tips untuk menjadi lebih hemat – bagaimana cara memangkas biaya, menghemat bahan makanan, dan menghindari pembelian yang berlebihan. Namun, meski banyak yang memuji para penabung atas frugal life mereka, tak seorang pun ingin dianggap pelit.

“Ini adalah garis yang sangat tipis,” ujar seorang pakar etiket dan pembicara utama yang dikenal sebagai Mister Manners, Thomas Farley, sebagaimana yang dikutip dari CNBC, Selasa (30/4/2024). “Jelas, pelit itu merendahkan untuk semua orang sedangkan berhemat dianggap sebagai suatu kebajikan.”

Perbedaannya, katanya, terletak pada apakah sikap pelit anda mempengaruhi orang-orang di sekitar anda. Seseorang yang mampu membeli kursi kelas satu tetapi memilih untuk menghemat uang dengan terbang menggunakan pelatih, misalnya, hanyalah orang yang hemat, kata Farley.

“Pelit adalah seseorang yang tak mau membayar sesuai dengan kemampuannya. Seorang miliarder bisa saja pelit,” katanya. “Seseorang yang pelit punya uang, tetapi mereka memilih untuk tidak membelanjakannya, sering kali merugikan orang-orang yang membayar sesuai dengan bagiannya.”

Bagaimana agar tidak terlihat pelit

Tidak ada masalah dengan menaati anggaran yang telah dibuat atau memprioritaskan di mana uang akan dibelanjakan – para ahli keuangan dan protokoler mendukung strategi “penganggaran yang tegas”. Namun, jika terlihat seperti pelit di mata orang lain, artinya anda melanggar aturan etika yang baik.

Berikut ini cara untuk menghindari persepsi tersebut.


Peka dengan Sekeliling Anda

Untuk menghindari terlihat murahan di hadapan teman-teman anda, penting untuk mengetahui bagaimana mereka biasanya berperilaku dengan uang, kata Farley. Ambil contoh klasik saat makan bersama di restoran. “Tidak ada salahnya membayar sesuai dengan apa yang anda makan, jika memang itu yang dilakukan oleh kelompok anda,” katanya.

Jika kelompok teman anda biasanya membagi pengeluaran secara rata, menghitung uang yang harus dibayarkan setiap kali anda keluar mungkin akan membuat orang lain merasa tidak nyaman.

Demikian pula, akan terlihat aneh jika anda menghitung porsi tagihan anda sampai ke sen, lalu berbalik dan memposting tentang liburan mewah di media sosial.

“Hal ini tentu saja akan meninggalkan rasa tidak enak di hati teman-teman yang merasa seolah-olah anda mengeluh bagian anda, jika keesokan harinya anda mengunggah foto-foto belanja atau jalan-jalan,” kata Farley.


Bersikaplah Transparan Tentang Batasan Anda

Jika anggaran anda tidak cukup untuk membeli sesuatu, itu adalah pertanyaan yang berbeda. Dalam kasus tersebut, anda tidak akan pernah dianggap murahan jika anda menyampaikan sebelumnya bahwa anda tidak mampu membayar sesuatu seperti perjalanan kelompok atau makan di restoran mewah. Hal ini bisa berarti menolak undangan atau membuat rencana alternatif yang bisa dilakukan.

“Bisa saja anda tidak jadi pergi ke restoran steak yang anda tahu tidak bisa keluar tanpa membayar 100 dolar per orang,” kata Farley. “Atau mungkin anda dapat menyarankan tempat seperti food hall di mana setiap orang bisa mendapatkan makanan mereka sendiri. Mungkin anda menyarankan makan siang daripada makan malam. Ada banyak cara kreatif untuk menavigasi percakapan itu.”

Tindakan pelit, kata Farley, adalah ikut-ikutan membayar lebih rendah, menghilang atau mengabaikan permintaan Venmo saat tagihan jatuh tempo. Lebih baik tentukan batasan dengan orang-orang dalam hidup anda tentang apa yang bisa dan tidak bisa anda beli.

“Orang-orang yang berpikiran hemat dan sopan akan sangat transparan tentang hal itu,” kata Farley.


‘Jangan Menembak Si Empunya Pesan’

Biaya memang naik di mana pun anda memandang, terkadang sampai membuat frustasi. Tapi itu bukan alasan untuk mengabaikan aturan etiket yang normal, kata Farley.

Misalnya, pergi ke pernikahan teman di luar negeri bisa menguras anggaran anda, misalnya. “Anda mungkin berpikir, ‘Kami membayar semua uang ini untuk pergi ke sana, jadi kami tidak akan memberi mereka hadiah,’” katanya. “Hal itu kembali ke konsep pelit.”

Hal yang sama berlaku untuk orang-orang yang mungkin merasa bahwa harga makanan atau cappuccino sudah terlalu mahal.

“Jangan salahkan pelayan,” katanya. “Pelayan di restoran tidak menentukan harga makanan yang anda makan. Orang yang mengeluarkan muffin dari kotaknya tidak menentukan harga tersebut.”

Menurunkan tip atau memutuskan untuk tidak memberi tip dalam interaksi yang biasanya menggunakan tip adalah “hal yang bisa dibilang pengecut,” tambah Farley. “Anda menghukum orang dalam situasi ini yang tidak menentukan harga dan mengambil uang dari kantong mereka pada akhirnya.”

Link Terkait

Nono4D

Daftar Nono4D

Prediksi Bocoran Angka

Situs Togel Terbaik

Nono4D

Nono4D

situs toto

toto togel

togel 4d

Nana4d

Nono4d

Nono4D

Nono4D

Togel online

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4D

Nono4d

Nono4d

Togel Mantul

Nono4d

Nono4D


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *